Kisah Digital Nomad Saya – Create Travel TV

AWAL YANG RENDAH HATI SEBAGAI NOMAD DIGITAL UNTUK HIDUP DENGAN ELITE VIETNAM

Rise of the Digital Nomads Conference – Pembicara Utama Nathan Ergang

Kisah Nomad Digital Saya

Kisah saya dimulai pada tahun 2019. Baru saja putus dengan pacar saya dan merasa kehilangan. Saya merasa hidup saya benar-benar membosankan dan yang saya lakukan hanyalah duduk di kamar saya dan mengerjakan komputer saya. Vancouver mahal, jadi saya harus banyak bekerja untuk membayar biaya hidup yang menggelikan di Kanada. Saya masih memiliki hutang 22.000 dari pinjaman mahasiswa dan merasa sedikit tertekan.

Saya ingat waktu yang lebih baik ketika saya pergi ke Thailand selama 3 minggu dalam petualangan nomaden digital. Itu adalah salah satu momen terbaik dalam hidup saya dan saya tahu bahwa inilah yang ingin saya lakukan dengan hidup saya.

Jadi dalam waktu 3 bulan saya menjual semua yang saya miliki. Masukkan semua yang saya butuhkan ke dalam 2 koper dan ransel dan memesan tiket sekali jalan ke Chiang Mai Thailand. Saya tidak tahu apa yang akan terjadi dalam hidup saya. Saya sedikit gugup tapi saya punya tujuan. Hidup hemat dan lunasi hutang saya.

Tahun Pertama sebagai Digital Nomad adalah Rollercoaster Lengkap.

Di puncak, itu adalah tahun yang paling menyenangkan dalam hidup saya. Di bagian bawah itu dipenuhi dengan pertumbuhan pribadi dan menemukan kembali diri saya sendiri. Membuat banyak kesalahan, banyak pelajaran dan pemecahan masalah di sepanjang jalan. Saya akan membahasnya di sini dan bagaimana saya mengatasinya.

Saya belajar bahwa pindah setiap 1-2 bulan awalnya menyenangkan tetapi setelah beberapa saat menjadi mahal dan melelahkan. Banyak hal gila yang terjadi padaku di sepanjang jalan. Laptop saya yang baru saja saya beli berhenti bekerja, kehilangan setengah pendapatan saya ketika klien terbesar saya memutuskan untuk mengubah prioritas keuangan, dan saya harus mengatasi hambatan bahasa dan budaya.

WAKTU YANG BAIK

Setelah itu beberapa bulan berikutnya luar biasa. Perlahan naik ke puncak bagian paling intens dari roller coaster. Punya banyak pekerjaan, petualangan menyenangkan di akhir pekan. Bertemu dengan seorang gadis dan mulai menghabiskan terlalu banyak uang. Lupa tentang tujuan awal saya menabung dan melunasi hutang. Ini jelas merupakan kesalahan karena hari-hari hujan akan segera tiba.

Saat-saat indah sebagai nomaden digital

1 Bulan Di Jepang

Satu-satunya tempat terjangkau yang bisa saya temukan di dekat Osaka adalah hotel kapsul yang disebut Sai di Moriguchi Jepang. Sebuah kota kecil di luar Osaka. Anda pada dasarnya tidur di peti mati yang hanya memiliki cukup ruang bagi Anda untuk berbaring dan koper Anda. Mereka memiliki beberapa ruang bersama yang sangat bagus.

Saya akan naik kereta ke ruang kerja bersama yang disebut "The Links in Kitahama". Itu cukup bagus untuk hanya $167 untuk bulan itu. Mereka memiliki mesin kopi yang luar biasa, staf yang ramah tetapi hanya buka 6 hari seminggu dan tutup pukul 10 malam.

Byodoin adalah Kuil Buddha Kyoto Jepang

Byodoin adalah Kuil Buddha Kyoto Jepang

 ??? Byodoin is a Buddhist Temple - Kyoto Japan Byodoin is a Buddhist temple founded in 1052 in Uji, just south-east of Kyoto. The Byodoin Temple gradually expanded into a massive Temple complex during the Kamakura Period.   Byodoin's significance in Japan is attested...

Toko Teh Tsuen Kyoto Jepang

Toko Teh Tsuen Kyoto Jepang

Tsuen Tea Shop - Kyoto Japan Tsuen Tea Shop. The oldest tea company in Japan. Located in Kyoto right in front of Uji station. Apparently it's a family run business that has been around since the year of 1160. It has prepared tea for millions of travelers from all over...

Saat-saat indah sebagai nomaden digital

TANTANGAN TERBESAR SEBAGAI NOMAD DIGITAL

Saya kembali ke thailand hanya untuk mencapai bagian bawah rollercoaster. Semua hal ini terjadi pada saya sekaligus.

Klien terbesar saya memotong anggaran saya menjadi 2% dari sebelumnya. Mereka harus mengubah prioritas keuangan untuk bertahan hidup.

Kehilangan kartu debit saya sehingga menjadi sangat rumit untuk mendapatkan uang dari atm.

Komputer baru saya yang baru saja saya beli rusak. Papan ibu digoreng. Toko komputer mengatakan akan memakan waktu 2 bulan untuk memperbaikinya.

Saya memesan perjalanan ke Bali segera dan harus meninggalkan Thailand karena visa saya.

Lessons Learned as a Digital Nomad

Pelajaran yang Dipetik Dari Masa-Masa Menantang sebagai Digital Nomad

Memiliki laptop kedua 

Jadi saya akhirnya harus mendapatkan laptop kedua. Yang sebenarnya bukan ide yang buruk. Jika salah satu memiliki masalah, itu memberi Anda waktu dan kemampuan untuk mengerjakan yang lain sementara Anda memperbaikinya. Saya menggunakan laptop saya yang lebih murah ketika saya melakukan perjalanan singkat dan meninggalkan laptop saya yang mahal di rumah.

Selalu memiliki akses ke uang tunai

Salah satu hal terburuk yang dapat terjadi pada Anda sebagai Digital Nomad adalah Anda terjebak di negara asing tanpa uang. Saya menyarankan bahwa Anda selalu perlu memiliki akses ke uang tunai. Bahkan jika itu kredit. Menabung adalah yang terbaik tetapi Anda memerlukan rencana cadangan jika dana mengering atau jika terjadi keadaan darurat. Jika saya tidak memiliki akses ke kredit saya akan kacau pada saat ini. Jika kamu bisa dapatkan jalur kredit itu sebenarnya memiliki tingkat bunga yang sangat wajar dibandingkan dengan kartu kredit. Biasanya saya menggunakan kartu kredit saya terlebih dahulu dan selalu melunasinya dalam waktu 30 hari untuk menghindari bunga yang gila. Tapi… Saya menggunakan jalur kredit saya untuk melakukan itu jika dana saya rendah. Memiliki jalur kredit telah menyelamatkan pantatku berkali-kali. Memberi Anda waktu untuk pulih dari krisis.

Miliki beberapa cadangan rekening bank & kartu kredit

Itu selalu baik untuk memiliki rencana cadangan jika terjadi kesalahan. Jika Anda kehilangan kartu bank Anda, Anda dapat dengan mudah beralih ke yang lain. Sayangnya saat ini saya tidak menyadari hal ini dan sangat menyakitkan untuk mendapatkan uang tunai. Saya harus membuat teman Kanada, cukup percaya padanya untuk mengirimi mereka $1000, lalu meminta mereka untuk mengeluarkannya secara tunai untuk saya. Saya harus melakukan ini beberapa kali sampai saya bisa kembali ke Kanada.

Saya sekarang memiliki 5+ rekening bank jadi saya selalu terlindungi. Saya menyimpannya di dompet yang berbeda di tempat yang berbeda. Selalu memiliki 2 pada saya dan beberapa disimpan di rumah di suatu tempat. Banyak bank memungkinkan Anda membuat rekening tabungan secara gratis dan memungkinkan Anda untuk menambahkan rekening Cek kapan saja secara online. Terkadang satu kartu bank mungkin tidak berfungsi dengan baik karena masalah teknis acak.  

Beberapa Uap Pendapatan

Ada beberapa pro dan kontra untuk ini tergantung bagaimana hal itu dilakukan. Satu hal yang baik tentang memiliki banyak pendapatan adalah jika satu sumber mengering, Anda dapat fokus pada yang lain untuk membayar tagihan Anda saat Anda membangun kembali. Saya kehilangan lebih dari setengah pendapatan saya. Jika saya kehilangan segalanya, saya akan berada dalam posisi yang jauh lebih buruk. Jika Anda seorang freelancer, Anda pasti tidak ingin bergantung pada 1 klien untuk menyediakan semua penghasilan Anda. Itu berbahaya dan mereka memiliki terlalu banyak kekuasaan atas Anda.

Sebuah jebakan yang membuat orang masuk ke dalamnya adalah menyebarkan diri mereka terlalu tipis dengan terlalu banyak ide yang sama sekali berbeda tentang cara menghasilkan uang tetapi tidak pernah berhasil. Butuh waktu untuk menciptakan sumber penghasilan jadi jangan terlalu banyak bekerja terutama dalam mengemis. Hal ini dapat baik untuk memiliki hal utama Anda. Katakanlah lepas dan kerjakan 1 sumber alternatif di samping.

Lessons Learned as a Digital Nomad

Mencoba Co-Living di Bali Bustle

Saya menginap di tempat yang sangat keren bernama Bali Bustle. Ini adalah kantor co-working dengan ruang tamu di lantai atas. Bahkan memiliki restoran dengan layanan kamar sehingga saya bisa memesan makanan atau kopi ke kamar Anda. Memiliki kolam renang, gym sederhana, ruang kerja bersama yang bagus, dan internet cepat.

Satu-satunya masalah adalah saya tidak banyak bekerja dan saya menghabiskan uang pinjaman. Saya tidak punya waktu untuk disia-siakan. Saya harus mengerjakan rencana pemasaran saya.

Co Living In Bali

Rencana Pemasaran Digital Nomad Saya

Pada awalnya saya mencoba banyak hal yang berbeda.

Melamar 100-an pekerjaan online,
bekerja pada SEO situs web saya,
membuat video untuk YouTube,
mencoba perusahaan email dingin
tapi yang paling berhasil adalah…

Memanggil seseorang di jaringan saya Setiap hari

Saya tidak terlalu memaksa atau menjual, lebih banyak bicara. Mengajukan banyak pertanyaan, melihat apa yang mereka lakukan, biarkan mereka tahu apa yang saya lakukan, tanyakan apa yang sedang mereka kerjakan, tunjukkan kepada mereka apa yang telah saya kerjakan. 

Untuk penjaga gerbang dan staf penjualan, saya akan menawarkan mereka komisi jika mereka mengirim pekerjaan dengan cara saya. Penjaga gerbang adalah seseorang yang memiliki akses ke klien ide Anda.

Mempelajari & mengerjakan proyek pribadi

Saya pikir jika saya membakar uang, saya harus meluangkan waktu untuk mendidik diri saya sendiri untuk masa depan. Saya belajar pemrograman web: Php, Python & JavaScript. Bekerja pada beberapa proyek pribadi dan mengirimkannya ke orang-orang di industri saya. 

2 hal ini akhirnya mengarah ke banyak referensi dalam waktu. Dalam 2-3 bulan bisnis saya kembali normal. Setelah 1 tahun saya super sibuk sepanjang waktu.

Digital Nomad Marketing Plan

#1 ALASAN MENGAPA DIGITAL NOMADS GAGAL

Alasan nomor 1 pengembara digital gagal dan saya telah bertemu banyak orang yang gagal adalah…

Mereka Kehabisan Uang

Banyak Digital Nomads memiliki TIDAK ADA KETERAMPILAN PENGHASIL PENGHASILAN
Mereka menabung sejumlah uang, berhenti dari pekerjaan dan mencoba menjadi pedagang saham, Youtuber, mengembangkan aplikasi mereka sendiri, mencoba menjadi seorang blogger.
TAPI TIDAK MEMBUAT UANG. Begitu mereka kehabisan, mereka harus pulang dengan ekor di antara kaki mereka.

SKENARIO TERBURUK: Saya pernah melihat orang asing yang bahkan menjadi tunawisma karena ini. Terjebak tunawisma di negara asing. Yang benar-benar mengerikan. Saya telah melihat lebih banyak orang asing dalam situasi ini selama pandemi. Terjebak dan tidak bisa pulang tanpa uang. Pengembara digital ini memberi kita semua reputasi buruk jadi ini jelas tidak baik. Inilah mengapa saya sangat menekankan hal ini. Uang bahkan lebih penting sebagai pengembara. Anda tidak bisa begitu saja mendapatkan pekerjaan, tidak ada bantuan pendapatan untuk Anda. Anda sendiri.

Digital Nomad Marketing Plan
id_IDIndonesian
?
Hubungi kami