Suaka Hutan Anakku

Hoi An, Vietnam

Tentang Suaka Hutan Anakku Di Hoi An

M? S?n, terletak dekat Hoi An di Provinsi Quang Nam, Vietnam, adalah situs arkeologi dan sejarah penting yang pernah menjadi ibu kota agama dan politik Kerajaan Champa dari abad ke-4 hingga ke-13. Situs Warisan Dunia UNESCO ini terletak di wilayah pegunungan dan terkenal dengan budaya uniknya yang dipengaruhi oleh agama Hindu, terbukti dengan serangkaian menara candi mengesankan yang didedikasikan untuk dewa-dewa Hindu, terutama Siwa.

Tempat suci ini mencakup lebih dari 70 bangunan dan arkeologi terkubur yang luas, memberikan gambaran yang jelas tentang kehidupan spiritual dan politik dari fase penting dalam sejarah Asia Tenggara. Bangunan-bangunan ini, yang dibangun selama sepuluh abad, berdiri sebagai bukti keterampilan teknik Cham dan terkenal karena desain arsitekturnya yang melambangkan Gunung Meru, gunung suci mitos dalam agama Hindu.

Mengunjungi M? S?n menyediakan perjalanan spiritual ke dalam suasana hutan yang tenang, dengan waktu terbaik untuk tur adalah di pagi hari untuk lebih sedikit pengunjung atau sore hari untuk pengalaman yang lebih tenang. Situs ini dapat diakses dari Hoi An dengan berbagai cara, termasuk mobil pribadi, sepeda motor, atau bahkan sepeda untuk mereka yang lebih suka bertualang. Penting untuk berpakaian sopan saat mengunjungi situs suci ini.

Untuk pemahaman lebih dalam tentang M? S?n Sanctuary dan signifikansinya dalam permadani budaya dan sejarah Vietnam, rincian lebih lanjut dapat dieksplorasi melalui Pusat Warisan Dunia UNESCO dan situs web Pariwisata Vietnam.

M? S?n Suaka Hutan
  • Petualangan
  • Budaya
  • Perjalanan Sehari
  • Sejarah
  • Tempat Foto
  • Kuil / Agama
  • Tempat Wisata
  • Situs Warisan Dunia UNESCO
  • Arsitektur Unik

Ulasan Suaka Hutan Anakku

4.4
Foto Profil
Chelsea
Tempat yang asyik untuk dikunjungi jika Anda tertarik mempelajari sejarah dan agama. Saya pergi sebagai bagian dari tur dan belajar banyak tentang gaya arsitektur yang berbeda dari 3 candi yang berbeda: Hindu, Budha, Romawi. Jika Anda pergi sendiri, masih ada peluang untuk mempelajari berbagai struktur melalui audio dengan memindai kode QR. Ada juga kesempatan untuk menonton pertunjukan tradisional Vietnam, yang menurut saya sangat menyenangkan untuk ditonton! Setiap pertunjukan berdurasi total 15 menit, dan Anda dapat melihat informasi waktu di shuttle bus yang Anda naiki dalam perjalanan ke lokasi utama.
Foto Profil
Luis Alejandro Crespo Falco
Sungguh luar biasa melihat reruntuhan beberapa kuil masyarakat Cham Pa (kuil Hindu) di tengah hutan yang rimbun. Pastikan untuk pergi lebih awal untuk menghindari keramaian, jika tidak jumlah orangnya tidak tertahankan. Pergi lebih awal juga membantu pada bulan-bulan panas karena cuaca akan sedikit lebih segar.
Foto Profil
Tung Nguy?n
Ada baiknya meluangkan waktu Anda di sini jika Anda suka menikmati alam dan belajar tentang masa lalu. Pemandangannya sungguh luar biasa. Saya sampai di sini pada siang hari tetapi karena banyak pohon, suhu tidak panas sama sekali. Setelah membeli tiket, Anda merasa harus meluangkan waktu 30 menit di museum untuk mengetahui lebih banyak tentang kompleks ini. Mengunduh Aplikasi dan menghabiskan sekitar 3 USD untuk panduan audio layak untuk memahami apa yang sedang Anda lakukan. Anda dapat melakukannya dengan memindai kode QR pada setiap pandangan. Restorannya tidak terlalu buruk. Saya merekomendasikan Anda mie Mì Qu?ng untuk makanan Anda.
Foto Profil
Jill Lowe
Saya pasti akan merekomendasikan pergi bersama pemandu wisata untuk sepenuhnya menghargai situs ini. Reruntuhannya sendiri sedang direnovasi dan dipugar, dan kisah tentang reruntuhan tersebut sangat menarik. Dari tempat parkir mobil, kereta listrik yang cepat akan membawa Anda sejauh 2 km ke lokasi reruntuhan. Berharap untuk berada di sana selama sekitar 2 jam. Banyak toilet dan tempat makan dan minum. Itu adalah pertunjukan 15 menit yang indah pada jam 2 siang dengan penari dan musik di pintu masuk kompleks candi. Anda juga dapat melihat beberapa kawah bom.
Foto Profil
chee hwa ng
Reruntuhan sejarah masyarakat Cham yang sangat menarik. Tempatnya bisa menjadi sangat panas, jadi sebaiknya pergi lebih awal di siang hari daripada berada di sana pada siang hari seperti yang kami lakukan. Satu-satunya hal yang saya ingin adalah mereka menampilkan lebih banyak informasi untuk wisatawan. Karena selain kode QR panduan audio, tidak banyak yang bisa dibaca wisatawan. Kecuali Anda berada di sana dengan pemandu yang menjelaskan tentang sejarahnya, tempat itu hanya tampak seperti kumpulan reruntuhan.